BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, May 2, 2012

Manusia biasa rupanya

Bismillahirrahmaanirrahim

Final Year Project itu bagaimana ya?

kenapa senior ini terlalu busy?
kenapa ukhti ini terlalu berkejar-kejaran?
kenapa cik berbaju kurung comel itu sering berlari-lari bila berjalan?

ahah! minggu ini, semester ini, tahun ini, segala yang bermain di kotak fikiranku ini  terjawab!

Biiznillah!

Barulah aku menyedari, kepentingan masa buat mereka yang sedang menyiapkan FYP...
Barulah hati ini benar-benar menjiwai apa sebenarnya yang tersirat di lubuk hati makhluk2 yang ku kenal itu

Cukuplah aku yang kini baru dalam proses menyiapkan PROPOSAL FYP.
Cukuplah kesusahan-kesusahan yang sedang aku lalui...
Ah! manusia biasa rupanya diri ini!

teringat detik-detik berharga yang memberi ibrah buat diri....

Saat kereta infaq dilanggar orang, lalu dikejutkan pada jam 2 pagi dan keluar ke hadapan rumah, hati ini tiba-tiba jadi marah, mengeluh tatkala tidurnya diganggu...

Saat tertinggal barang-barang penting untuk ke 'sekolah ilmu hitam', hati mula mengomel sendirian..maklumlah, malas untuk membuka kasut yang terlekat di kaki

Saat mata tiba-tiba memberontak untuk tidur selepas subuh, hati mula rasa goyah menuruti hawa nafsu,

Saat peperiksaan semakin hampir, coursework pula masih bertimbun untuk dihantar pada inche boss, ditambah pula pabila melihat adik-adik chomel lain sedang berpeluh-peluh mentadabbur ilmu hitam di library dgn khussyyukk...mata mula menjeling ...ah!cemburu pada masa mereka

Saat masa mula mencengkam kalendar hidup, lalu bermulalah episod tidak kemas dan tidak tersusunnya segala harta benda...


"Sungguh, manusia diciptakan bersifat suka mengeluh" (al-ma'arij 70:20)


Sedangkan, tidak sepatutnya segala perkara ini terjadi bagi makhluk yang kononnya ditarbiyah bukan?
Cuba kalau anda yang melihat diri ini? coba kalau anda yang ALERGIK pada bolatan gembira melihat diri ini? Coba kalau anda yang tidak gemar pada makhluk2 yang berOSRAH melihat perkara ini dalam diriku?

Ah! aku yakin, pasti! anda akan melekehkan diri ini dan jiwa-jiwa lain yang sewaktu denganku bukan?

Anda pasti akan memekakkan telinga dan berpaling ke belakang kerna tidak mahu mendengarkanku...

Ah! ketahuilah, aku juga insan biasa, ketahuilah, aku juga ada rasa marah, kurang selesa, gembira, juga sifat kemanusiaan yang manusia biasa miliki...

Ah! kerna 'aku' dai'e, maka aku terlepas dari segala keburukan?

Ah! kerna 'aku' adalah murobbi, maka aku maksum dari dosa?

Ah! kerna 'aku' mas'ulah, maka aku adalah makhluk perfect lagi supa doopa?

Allahu Allah....andai aku ini maksum, andai aku ini tidak punya dosa dan noda, andai aku tidak punya rasa marah, andai aku tidak punya kekurangan, maka tidak perlulah tarbiyah ini lagi buatku...

ya! tarbiyah bukan segala-galanya! Tapi EVERYTHING STARTS FROM TARBIYAH!

apabila marah, makhluk ditarbiyah akan ingat Allah kan?
apabila resah gulana, surat chentaNya akan digapai kan?
eh~ resah baru baca sorat chentaa kahh?

sungguh! tarbiyah ini cukup banyak mengubah jiwa seoarang hamba...sungguh aku bersyukur kerna ditarik oleh tangan yang dipenuhi cita itu...tangan yang fikrahnya sangat telus dan ikhlas!

ya! dia yang cintakan tarbiyah! dia yang telah membuktikan kecintaan, kesukaan dan favouritasnya pada jalan dakwah! ya, dia masih ada di dunia, dia masih punya nyawa, ya! aku juga sedar bahwa pengakhiran kita sama-sama kita tidak tahu, sama-sama kita menanti...Namun, hamasah dirinya cukup menyedarkan aku yang kadang-kadang buta di atas jalan yang cerah..buta pada seisi dunia yang sedang menangis melihat aku yang kesesatan pada waktu...ah! memori semua itu...


teringat kisah seorang ukhti saat chenta Allah membasahi jiwanya...saat itu dia masih seperti sedia kala..ya, dia masih buta dalam mengenal Allah...masih hidup di awang-awangan


Jahiliyahnya bukan biasa-biasa, tapi super power punya jahiliyah...tup tup! hatinya disentuh tarbiyah, baru sahaja beberapa kali ke bolatan gumbira nan indah,

matanya mula tidak lekang dek air mata, matanya mula terbiasa pada tangisan...dia juga pelik, mula rasa janggal pada diri sendiri yang pelik reaksinya

menangis yang tidak tahu sebab apa...menangis yang bukan kerna kekejaman sesiapa, walhal hatinya sendiri mahu menangis! kini dia tahu, sebab tangisannya....sebab perubahannya...

ya..kerna dia menyesali saat umurnya dahulu yang dikotori dengan kejahilan, dikotori dengan lumpur hitam yang langsung tidak bernilai...

Ayuuh! ambillah ibrah daripada kisahnya Syed Qutb, 40 tahunnya yang bergelumang jahiliyah, setelah menyedari hakikat hamba, hakikat islam, dia akhirnya menjadi pendakwah hebat, jiwa muslim yg super saiya, lalu syahid di jalan Allah! mashaAllah!

Namun, itu semua berlaku tatkala dirinya merasai hidupnya al-Quran, saat dirinya "HIDUP DI BAWAH BAYANGAN AL-QURAN" ..saat hati telah treikat pada surat chenta nan indah, apa lagi yang dapat kau lihatkan? perubahan-perubahan yang cukup indah untuk diungkapkan...terlalu manis kerna jiwa ini tahu kepahitan yang ditempuh...kepahitan dalam mencari secebis kemanisan itu...

Allah! apabila Dia kata Kun fa yakun....apabila Dia redha pada hambaNya..lalu siapa yang mampu menghalangnya? Allahua'alam.

"Barangsiapa yang dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan dadanya untuk menerima (Islam). Dan barangsiapa yang dikehendakiNya sesat, Dia jadikan dadanya sempit dan sesak. Seakan-akan dia sedang mendaki langit . Demikianlah Allah menimpakan siksa kepada org2 yang tidak beriman" (al-an'am 6:125)



3 comments:

afifah said...

mashaAllah2.. mudah2an diberi kekuatan seperti enti =))

Qurratua'yun said...
This comment has been removed by the author.
Qurratua'yun said...

biiznillah, jom mncontohi shbt2 nabi, nk share satu kata2 daripada S.Ali....

mudah-mudahan kita cuba mnjadi spt shbt2 nabi dahulu, bak kata saidina Ali, yang mana dia melihat sahabat2 ni pada waktu pagi adalah seperti pohon kayu yang terkulai dek tiupan angin...analogi ni nak menggambarkan suasana para sahabat pada waktu pagi yang malamnya mereka isi dengan qiam dan beribadah sbgainya, yang mana dalam keadaan lemah, mengantuk dan sebagainya itu, sahabat2 masih lagi tegar bertasbih, bertahmid memuji Allah...mashaAllah...sangat suka membaca kata2 dari S.Ali ni...satu kekuatan yang ditunjukkan oleh para sahabat...oh! mujahadah itu dipandangNya!
(source: Buku Khadra Ad-Diman = Hijau Yang Mempesona)

mahu matang dalam DnT jom ;)