BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, April 28, 2012

Cinta di rumah Hassan Al-Banna

Salaamun ala manittaba'al huda,

semulia akhlak, sebersih jiwa, sejernih wajah Rasulullah s.aw,

itulah dia pelopor jemaah Ikhwanul Muslimin Mesir...

Dia yang benar-benar mencontohi tauladan nabi junjungan,

mujahid yang cukup hebat bukan sahaja dalam bidang dakwah, bahkan juga di rumah...

memegang tanggungjawab sebagai seorang dai'e tidak mencuaikannya daripada tanggungjawab sebagai
seorang bapa dan suami yang bertanggungjawab bahkan penuh dengan nilai kasih dan chenta buat ahli
keluarganya yang dikasihi...

ya, itulah dia, As-syahid Imam Hassan al-Banna...

pejuang Islam yang umurnya cukup singkat di dunia namun saham akhiratnya cukup melimpah-ruah...

umurnya yang singkat langsung tidak menghalangnya membina satu jemaah hebat yang sehingga kini masih utuh atas dasar-dasar Islamnya yang murni, suci lagi menyucikan...

Ayuh! kita menyingkap susur chenta nan indah sekeping hati mujahid yang bernama Hassan al-Banna ini mudah-mudahan ada pengajaran penting buat jiwa kita...mencontohi makhluk2 yang pengakhirannya sudah terjamin...


"Cinta di rumah Hassan al-Banna"

bismillahhirrahmaanirrahim

sedikit renungan melalui kisah Khalifah Umar bin Abdul Aziz dan anaknya...

"Siapa yang menjaminmu hidup sampai selepas waktu zuhur?" pertanyaan yang cukup mengejutkan khalifah kelima yakni Umar Abdul Aziz yang tika itu cukup terkenal dengan keadilannya. Kata-kata keramat ini keluar dari bibir seorang pemuda yang tidak kurang hebatnya.

Kata-kata ini terpacul dari bibir pemuda itu saat khalifah ini sedang merebahkan diri untuk beristirehat setelah selesai mengebumikan khalifah yang sebelumnya yakni khalifah Sulaiman bin Malik. Ah! cukup tersentak khalifah Umar saat itu! Ditergur oleh seorang pemuda saat diri mahu beristirehat?

"Apa yang tuan lakukan wahai Amirul Mukminin?" Khalifah Umar menjawab " Biarlah saya tidur sejenak. Saya sangat letih dan penat sehingga tiada kekuatan yang tersisa."

Ah! pemuda 17 tahun itu nampaknya tidak berpuas hati pada jawapan khalifah. Lalu dia menambah

"Apakah tuan akan tidur sebelum mengembalikan barang yang diambil secara paksa kepada pemiliknya, wahai Amirul Mukminin?"

Khalifah Umar mengatakan "Jika tiba waktu zuhur saya bersama org-org saya akan mengembalikan barang-barang tersebut kepada pemiliknya."

Jawapan itulah yang kemudian ditanggapi oleh si pemuda

"Siapa yang menjaminmu hidup sampai selepas waktu zuhur ya Amirul Mukminin?"

Tahukah anda siapa pemuda 17 tahun yang membuatkan khalifah Umar tersentak itu? Dia adalah putera Amirul Mukmini sendiri, Abdul Malik.

Apa yang dapat dilihat daripada kisah ini? itulah dia, suatu pengajaran bahawa bagaimana ayah, begitulah anaknya, bagaimana ibu, begitulah anaknya...mashaAllah! sungguh didikan itu penting!

ayuh! menyusuri jalur kehidupan as-syahid Imam Hassan al-Banna di rumah. mungkin xsemua perkara dapat dinukilkan di ruangan kecil ini, tapi cukuplah aku berkongsi sesuatu rasa yang cukup kagum dan bernilai yang aku kira sangat penting untuk kita praktiskan.

IHAB, mungkin seorang pendakwah yang cukup sibuk dengan urusan dakwahnya bersama ikhwanul muslimin, namun beliau masih punya masa yang cukup buat  anak-anaknya..masih punya waktu buat kaseh dan chenta untuk anak-anak kesayangannya...ah! terlalu banyak isi uantuk diungkapkan! betapa IHAB ini mencontohi perilaku Rasulullah dalam berkeluarga dan dakwahnya!

Bagaimana lembutnya HAB dalam mendidik anaknya yang gemarkan komik-komik remaja...

Bagaimana sabar dan berhikmahnya seorang mujahid apabila berhadapan dengan kenakalan dan ketidaktertiban anak-anaknya

Bagaimana cerdiknya beliau dalam mengatasi masalah akademik dan kelemahan anak-anaknya dalam sesuatu bidang

Bagaimana contoh teladan yang cukup indah HAB praktikkan saat beliau pulang lambat ke rumah ats urusan dakwah, beliau menyiapkan sendiri makanannya, mengemaskan apa yang sepatutnya dengan cukup baik, tanpa mengejutkan isterinya untuk menyiapkan makanan buatnya...sungguh! HAB seorang yg berdikari bahkan cukup indah kerna beliau mampu menguruskan dirinya sendiri dengan sempurna!

Bagaimana seorang mujahid berjiwa kental ini mendidik anak-anaknya untuk sama-sama ambil tahu, sama-sama merasai kepahitan umat islam yang lain, serta memikirkan masalah-masalah umat yang sepatutnya tiap anak itu mengerti...contohnya ada suatu ketika, saat isternya HAB sedang membuat kuih muih untuk sambutan hari raya, yang mana tika itu juga HAB menegur zaujahnya berkenaan 12 kader Ikhwanul Muslimin gugur syahid di Palestin. HAB yang prihatin pada umatnya, hingga kuih untuk sambutan raya itu dibatalkan kerna kesyahidan mujahid-mujahid IM itu!

Ah! saat selepas itu, isterinya HAB tidak pernah lagi menguli roti di rumah!Sampai begitu sekali!

MashaAllah! suatu contoh yang cukup indah dalam menyemai cinta di rumah dan keluarga! Aku mengharapkan keluarga yang sedang terbina ini akan dipenuhi dengan kasih dan sayang yang tidak berbelah bahagi kerana Allah ta'ala, kasih dan chenta murabbi serta mutarabbi  kerana Allah....mudah-mudahan kita bertemu di syurga, mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang dichentai Allah...

Mungkin sekadar pendapat sekeping jiwa yang penuh dengan dosa dan noda ini, kalaulah ada akhawat yang mahu menikah, pasti buku ini yang akan aku syorkan! ayuh membaca! :)

Wallahu'alam.

ikin,
yang menanti jemputan syahid.

















No comments: